ToBrut sedang cari moderator forum. Klik disini untuk informasi lebih lanjut.




Iklan dikelola oleh KlikSaya.com
Post Reply 
 
Thread Rating:
  • 0 Votes - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
[ INFO ] Cara Tepat Memilih Lampu HID Mobil
05 Nov 2012, 12:53 PM (This post was last modified: 05 Nov 2012 01:33 PM by Toge.)
Post: #1
Cara Tepat Memilih Lampu HID Mobil
[Image: 96719483740004584097.jpg]

Untuk diketahui ,aksesoris lampu Mobil HID (High Intensity Discharge) atau yang lebih dikenal dengan nama lampu Xenon mampu menghasilkan cahaya dengan tingkat intensitas yang tinggi. Untuk tingkat keterangan warna dari lampu HID ditentukan oleh satuan derajat Kelvin (K). Sedangkan untuk menyalakan lampu HID diperlukan Ballast yang merupakan alat untuk menyediakan dan mengendalikan voltase lampu termasuk juga untuk menstabilkan aliran listrik.

Jenis/Tipe Lampu HID Sekarang ini sudah banyak sekali jenis aksesoris lampu Mobil HID dari berbagai merk / tipe dengan kualitas yang berbeda-beda, produksi dan penggunaannya pun saat ini tidak hanya untuk mobil melainkan motor pun sudah bisa. Karena banyak merk dan kualitas yang berbeda-beda inilah kita harus jeli dalam memilih lampu HID untuk diaplikasikan pada kendaraan, terutama buat pengguna mobil.

Untuk jenis/tipe lampu HID yang beredar dipasaran, umumnya terdiri dari lampu-lampu model H1,H3,H4,H7,H8,H11,HB3,HB4. Yang membedakan satu dengan yang lainnya ada pada kedudukan bohlamnya, sedangkan untuk ballast sama semuanya. Model yang umum beredar di Indonesia adalah tipe H4 dimana antara lampu jauh dengan lampu dekat jadi satu.

[Image: 17878088752807146186.jpg]

Tingkat keterangan warna aksesoris lampu HID punya banyak tingkat keterangan yang ditentukan berdasarkan satuan derajat Kelvin (K) dan setiap nilai memiliki warna sinar lampu yang berbeda-beda. Berikut adalah macam warna berdasarkan tingkat derajat Kelvin (K)

[Image: 85310803588511147421.jpg]
Spoiler: Hid Color

You must reply to see links
* 4300K Kuning

* 5500K Putih agak kuning
* 6500K Putih
* 8500K Putih-biru
* 10000K Biru agak ungu
* 12700K Ungu
* 15000K Pink

Untuk memilih lampu Mobil HID secara benar sangat mudah. “Yang harus dicermati, apabila pada lampu terdapat ballast sudah dipastikan memakai lampu HID” Selain itu juga “Untuk memilih lampu HID yang tepat sebaiknya lebih memperhatikan faktor fungsional kegunaan dari lampu HID tersebut baru faktor fashion”

Aksesoris lampu HID terkenal dapat tahan lama dan biasanya apabila ada kerusakan yang diganti hanya pada pada bagian yang mengalami kerusakan saja jadi tidak perlu untuk mengganti seluruh komponennya. Tapi tentu saja harus dicek terlebih dahulu bagian mana yang mengalami kerusakan.

Bolakbalik
Find all posts by this user
Quote this message in a reply
08 Nov 2012, 04:44 AM
Post: #2
RE: Cara Tepat Memilih Lampu HID Mobil
[Image: 83c42497bd8c9d5fee98e81776c6a9b5_p.jpg]
[Image: 14e23bc0ba97cfc8e4fe1d1d3ac97827_p.jpg]
high intensity discharge (HID), juga dikenal dengan xenon. Sedangkan yang paling mutakhir dan mulai berkembang adalah Light Emitting Diode (LED).

35 Watt
Lampu HID dan LED dikenal irit energi dan menghasilkan cahaya jauh lebih terang. Kendati demikian, pemakaiannya masih kalah banyak dibandingkan dengan halogen. Penyebab, harga HID dan LED masih mahal. Semetara halogen, selain harganya jauh lebih murah, pemasangannya juga gampang.
Sebgai contoh, khusus HID sebagai lampu utama mobil (standar), hanya membutuhkan listrik 35 watt (juga ada 50 dan 55 watt dan bekerja dan bekerja pada tegangan 24 volt), sedangkan halogen 55 watt. Sedangkan sinar atau cahaya yang dihasilkan tiga kali lebih terang dibandingkan halogen.
Kendati demikian, untuk start, xenon memerlukan tegangan yang sangat tinggi, mencapai 23.000 volt, sedangkan halogen cukup 12 volt. Namun bila sudah menyala, tegangan yang diperlukan berkisar 80- 90 volt.

Start Dingin
Untuk start dingin, juga memerlukan arus (ampere) yang besar. Menurut, salah satu produsen lampu xenon asal China, Guangzhau Klarheit Technology Co. Ltd, untuk start dari dingin, diperlukan arus listrik 6,5 Ampere. Kalau sudah hidup, tidak sampai separo, hanya 3,2 Ampere. Sedangkan waktu yang dibutuhkan untuk menyala dari dingin sampai normal 50 detik. Bila sudah panas, lampu akan hidup dalam 5 detik.
Kombinasi start tegangan tinggi dan arus yang besar, membuat lampu xenon (kendati tipe plug & play), tidak bisa dipasang begitu saja. Apalagi, jika kabel yang digunakan lampu asli (halogen) berukuran kecil. Untuk ini, diperlukan rangkaian kabel lain agar tidak merusak sistem perkabelan lampu asli mobil (akan dibahas pada tips dan trik’s)
Lampu HID makin disukai karena menghasilkan pencahayaan lebih baik bagi pegnemudi, khususnnya saat cuaca bagus. Dengan sorotan cahaya yang terang-benderang, mobil dengan lampu HID di malam hari bahkan mengitimidasi pemakai jalan lain, khususnya yang masih mengandalkan halogen.

Kelebihan Lampu Xenon :
Konsumsi energi lebih hemat dari pada lampu halogen.
Dengan watt yang sama dengan lampu halogen, sinar yang dihasilkan tiga kali lebih terang.
Dikarenakan perbedaan sinarnya, lampu xenon lebih efisiensi tiga kali lebih besar dari pada lampu halogen.
Warna cahaya yang dihasilkan lampu xenon mendekati cahaya yang dihasilkan oleh matahari, oleh sebab itu sinar lampu xenon lebih jernih dan mampu memberikan daya pandang yang lebih luas.
Umur lampu xenon lebih panjang mencapai 2.000 jam karena tidak menggunakan filament.
Tingkat radiasi lebih rendah.

Kelemahan Lampu Xenon :
Harganya yang relatif mahal.
Karena tegangan listrik yang mencapai 20.000 volt, maka instalasi dan sistem kelistrikan sebuah mobil harusnya sempurna. Kesalahan sedikit saja dapat membahayakan sistem kelistrikan sebuah mobil serta dapat membahayakan nyawa.

Gambar Low Beam dan High Beam yang bikin silau mata
[Image: real-car1.gif]

Detail HID
[Image: 5dce14442d08ee73747e97935f509b7e_p.jpg]
[Image: 668652c90e5ff3cc235744c60cc54017_p.jpg]
[Image: ae432f5a8379457a043dbd377a684a29_p.jpg]
[Image: 8a81712b30dc35bc5f4556d89ff03a8e_p.jpg]

Seperti Busi
HID atau xenon kini semakin digandrungi sebagai lampu utama dan lampu kabut. Ciri lampu ini, tidak punya filamen. Prinsip kerjanya sama dengan lampu neon. Gas xenon dipijarkan oleh pencetus bunga api yang bekerja seperti busi.
Jadi pada lampu HID yang terdiri dari tabung atau kapsul yang menyala (disebut juga tabung pijar atau “pembakar” terdapat dua elektroda yang berdekatan. Bila dialiri listrik tegangan tinggi, di celah elektroda akan menimbulkan loncatan bunga api yang selanjutnya membuat gas xenon di sekitar elektroda menyala atau menjadi terang.
Kedua elektroda disambungkan ke balast yang terdiri dari sirkuit tegangan tinggi berupa komponen elektronik seperti kapasitor, transistor dan resistor. Balast juga berfungsi sebagai pusat pengontrol lampu, menyalakannya dan mengatur energi yang mengalir ke kabel pijar. Komponen tambahan lain adalah inverter, yang mengubah arus seareah (DC) menjadi bolak-balik (AC).
Seperti neon, lampu xenon tidak bisa langsung menyala begitu kontak di-on-kan. Lampu butuh beberapa detik sampai cahayanya normal. Karakteristik tersebut berlawanan dengan lampu halogen, langsung berpijar dengan pencayahaan maksimal begitu dialiri arus listrik. Nah, dengan tambahan, komponen tersebut, harga satu unit lampu HID menjadi lebih mahal

Warna Cahaya
Sinar yang sangat terang dari lampu xenon, bisa mengganggu pemakai jalan lain, khusus dari arah berlawanan. Untuk itu, penggunaan lampu ini diatur sesuai dengan undang-undang lalu lintas di suatu negara.
Pengaturan warna cahaya diukur dengan satuan derajat Kelvin. Makin tinggi derajat Kelvin (suhu), makin menyilaukan cahaya yang dihasilkan. Sebagai contoh, xenon dengan warna cahaya 10.000 Kelvin diharam pada negara tertentu karena sangat berbahaya. Begitu juga dengan 12.000 Kelvin. Umumnya, lebih banyak menggunakan warna 6.000 Kelvin atau lebih rendah lagi, misalnya 5.000 Kelvin yang dianggap netral.

Peraturan
Menurut Lily Hernawan, Direktur CV Sampurna Part Niaga, Importir dan Distributor lampu merek Autovision yang gencar memasarkan HID, di beberapa negara lampu ini dilarang. “Kecuali kalau lampu tersebut bawaan asli mobil,” jelasnya.
Dijelaskan, warna lampu yang diijnikan dibatasi maksimal 8.000 Kelvin yang menghasilkan warna putih atau seperti sinar matahari di siang hari. Kendati demikian, yang paling banyak menurutnya adalah 6.000 Kelvin yang menghasilkan cahaya putih.
Selain warna, masalah lain dari lampu xenon adalah bila digunakan sebagai pengganti lampu H4.Pada halogen H4, satu lampu berfungsi sebagai lampu dekat dan jauh. Dalam hal ini, satu lampu mempunya dua filamen. Karena itu, bola lampu atau bohlam, cukup punya dua terminal (kalau sisi lampu dihubungkan ke massa atau ground) atau tiga terminal.
Nah, pada lampu xenon hal tersebut tidak bisa dilakukan. Pasalnya, kalau lampu halogen begitu tombol “ON”, lampu langsung hidup. Untuk lampu xenon membutuhkan waktu 50 detik dari start dingin dan 5 - 10 detik untuk start ulang (panas).
Kondisi tersebut jelas tidak bisa untuk digunakan untuk lampu mendahulu “passing” yang diaktifkan sekejap. Begitu bila satu lampu dimanfaatkan untuk lampu jauh.

[Image: 74a24d90b9a3d028801c16b137a8e9fd_p.jpg]
[Image: 0374e58484c713a47a619622ee9b4192_p.jpg]
[Image: 2ba7494117f7d3d8aa59c29c014ea1c2_p.jpg]

AutoLeveling
Beberapa merek mobil yang sudah menggunakan xenon, dilengkapi dengan pengatur ketinggian otomatis atau (autoleveling). Sistem bekerja, bila ada mobil dari depan (sorotan lampu), maka lampu akan memperpendek sorotannya. Begitu juga saat dibeban muatan berat di belakang atau berada di ketinggian. Faktor itu pula yang menyebabkan lampu xenon makin mahal dan produsen menggunakan pada setiap mobil yang dibuat. Umumya, dikhusus untuk model premium atau harganya yang lebih mahal.

Bi-Xenon
Bi-xenon merupakan istilah lampu xenon dengan dua fungsi, khusus H4, untuk jarak dekat (standar) dan jauh. Untuk mobil yang dilengkapi dengan autoleveling, pengaturan dilakukan secara otomatis oleh mekanis yang berada di luar unit lampu, untuk mengubah arah atau jarak tembak (sorotan). Masalahnya, autoleveling sendiri mahal karena harus dilakukan dengan sistem kontrol lainnya.
Untuk menghindari penggunaan autoleveling namun tetap bisa sebagai lampu depan H4, produsen punya dua metode. Pertama, menggabungkan lampu xenon (untuk jarak dekat atau Lo) dengan lampu halogen (jarak jauh atau sinyal untuk mendahului, dim). Disebut juga xenon H4Lo. Sedangkan versi kedua atau terbaru, cukup menggunakan satu lampu saja, disebut teleskopik, H4 Lo/Hi.

Kombinasi
Penggabungan dua jenis ampu, khusus halogen untuk dim dan jarak jauh karena mudah dihidupkan. Bandingkan dengan xenon, dari dingin 50 detik atau 5 detik bila sudah panas. Kombinasi ini cukup membantu bila xenon yang digunakan warna putih atau derajak Kelvinnya tinggi. Misalnya 6.000 ke atas. Pada saat hujan atau berkabut, xenon 6.000 Kelvin memantulkan cahaya atau tidak tembus. Sedangkan lampu halogen dengan sinyar yang aka kekuningan, bisa menerobos kabut atau hujan.

Teleskopik
Versi terbaru, hanya menggunakan satu bohlan xenon saja atau xenon Lo/Hi. Agar bisa berfungsi untuk lampu jauh dan dekat (dim), teknik yang dilakukan, bohlam dibuat bisa bergerak maju-mudur di rumah (tempat pemasangan) atau teleskopik.
Untuk ini, di pangkal lampu, dipasang solenoid atau magnet yang membuat kapsul lampu bisa bergerak maju-mundur. Mirip dengan kerja senter pijar. Untuk mendapat fokus cahaya atau sebalikan, tinggal putar kepalanya.
Dengan menggerakan bohlam, maka arah sorotan akan berubah. Tepatnya, begitu berfungsi untuk lampu jauh atau dim, kontrol lampu yang mengaktifkan solenoid atau magnet akan bekerja. Sebaliknya, pada kondisi biasa, solenoid juga non-aktif.
Masalahnya, karena harus dilengkapi dengan solenoid ini, pangkal lampu jadi lebih panjang dan diameter juga lebih besar. Kondisi ini, agak susah memasangnya, khusus bila bagian belakang lampu dilengkapi karet penutup kedap air. Kalau sudah begini, diperlukan sedikit modifikasi. Kelemahan dari tipe ini, kemampuan solenoid harus bisa bekerja dengan cepat. Produsen dari China biasanya mengklaim solenoid bekerja dalam 0,2 detik. Dalamm hal ini, pegas untuk mendorong lampu kembali ke posisi semula juga harus kuat atau tidak boleh nyangkut Biasanya kalau lecet dipengaruhi oleh magnet, pegas tidak bisa memanjang. Penyebab pegas macet, lainnya karena ing melalui jalan tidak rata (guncangan) atau saat mobil direm mendadak.

Rangkaian Xenon
[Image: gbrsatulampu%20halogen.jpg][Image: gbr%20dualampu%20hid.jpg]

Bolakbalik
Find all posts by this user
Quote this message in a reply
24 Dec 2013, 05:29 PM
Post: #3
RE: Cara Tepat Memilih Lampu HID Mobil
lengkap penjelasan nya trims pak bos, bermanfaat ini Thumbup
Find all posts by this user
Quote this message in a reply
Post Reply 


Forum Jump:


User(s) browsing this thread: 1 Guest(s)